#horror: hotel angker di Bogor

Halloo min, nama gue Valen. Gue mau cerita tentang pengalaman horor di salah satu hotel di bogor.

Kejadiannya bulan maret kemarin. Waktu itu gue nginep di salah satu hotel terkenal di Bogor bareng 6 temen gue (2cewe 4cowo). Jadi kita dapet voucher nginep gratis semalem di hotel itu. Sebenarnya kita udah tau kalo hotel itu angker tapi namanya dapet voucher gratis, sok cuek aja.

Berhubung kita (bertujuh) dan kasur cuma ada 2, kita sepakat bergadang sampai pagi. Temen cewe gue namanya Pia dan Meli. Sedangkan yg cowo Jo, Ken, Daniel dan Alvin. Kebetulan Pia dan Jo bisa ‘ngeliat’.

Kita dapet kamar di lantai 3. Hotel itu sendiri ada 4 lantai.

Awalnya nggak ada apa2 sampai malem sekitar jam 10, Pia dan Ken pamit ke supermarket beli cemilan. 1 jam kemudian mereka balik dengan muka panik, kita yg di kamar bingung semua apalagi mereka lama bgt ke supermarket.

Pia bilang “tadi gue iseng ke lantai 4. Gila. Banyak bgt! Mukanya serem2 semua!!”. Kita tau yg di maksud Pia itu hantu penunggu hotel.
Gue tanya “tapi mereka gak ngikutin lo kan?”. Pia menggeleng, Ken diem aja tapi mukanya pucet.

Suasana mendadak tegang tapi kita berusaha tetep tenang. Toh kata Pia hantu itu gak ngikutin ke sini.

Tiba2 Jo yg juga bisa ‘ngeliat’, berdiri ngeliatin pojokan kamar lalu arah pintu kamar dan mendadak dia lari keluar banting pintu. Kita semua bengong. Tapi kita tau kalau Jo bertingkah aneh itu artinya dia di ‘panggil’ karena dia bisa berinteraksi dengan mereka.

Kita dagdigdug nunggu Jo. Pas balik, Jo diem aja gak mau ngomong apa2. Akhirnya kita memutuskan untuk doa dan tidur. Walaupun susah bgt.

Keesokan harinya kita checkout dan sampai di Jakarta pun nggak ada yg berani ungkit masalah kemarin. Seminggu kemudian kita ngumpul di salah satu cafe. Daniel memberanikan diri nanya “Jo, jujur deh ada apaan di hotel waktu itu? Lo liat apa dan lo kemana mendadak lari?”

Jo cerita: “Gue liat semua penunggu hotel turun dari lantai 4 ke kamar kita. SEMUA dan wujud mereka serem2. Mereka ngumpul di sudut2 kamar ngeliatin kita. Mereka gak berniat nyakitin kita, mereka cuma pengen tau kenapa kamar kita rame bgt dan kenapa cowo cewe satu kamar. Gue lari karena gue mau pancing mereka keluar dari kamar. Pas gue mau naik lift, begitu pintu lift di buka, serombongan lagi datang dari lantai 4. Kamar kita jadi rumah mereka kemarin. Mereka nggak suka sama kita karena pas masuk kamar kita belum ijin ke mereka.”

Ternyata Alvin juga ngaku ngeliat cewe berambut panjang keluar dari kamar mandi dan nembus ke pintu kamar. Tapi dia sengaja gak bilang karena nggak mau bikin panik. Dia bilang cewe itu muncul setelah Pia dan Ken balik ke kamar.

Itu artinya ‘mereka’ ngikutin Pia dari lantai 4 sampai ke kamar kami.

Sejak itu, di mana pun, kalau gue nginep di hotel atau villa, gue selalu ijin pas masuk kamar. Begitu juga dengan temen2 gye. Pengalaman ini jadi pelajaran penting buat kami.

  1. wootopian reblogged this from kisahhorror
  2. elmonicas reblogged this from kisahhorror
  3. kisahhorror posted this